-->

Sabtu, 29 Desember 2012

Beijing (Reuters) - Cina mengharuskan pengguna internet menggunakan nama asli ketika mendaftar ke ISP. Pemerintah mengatakan, kebijakan ini bertujuan untuk mencegah “rumor dan hal vulgar”. Sebuah RUU yang sedang dibahas pekan ini akan mewajibkan orang memberikan kartu identitas mereka yang dikeluarkan pemerintah saat menandatangani kontrak untuk akses internet bergerak dan saluran tetap, demikian dilaporkan surat kabar yang dikelola pemerintah. Cina mengharuskan pengguna internet menggunakan nama asli ketika mendaftar ke ISP. "Undang-undang harus mengawal perkembangan internet untuk melindungi kepentingan rakyat,” menurut perwakilan Partai Komunis kepada People's Daily dalam sebuah komentar di halaman depan, menggemakan seruan serupa di media pemerintah selama sepekan terakhir. "Hanya dengan cara itu internet kita bisa menjadi lebih sehat, lebih berbudaya, dan lebih aman." Banyak pengguna mengatakan pembatasan itu jelas ditujukan untuk membungkam komentar pedas, kritis — dan mungkin yang paling signifikan, anonim — dalam obrolan online di sebuah negara tempat internet menawarkan kesempatan langka untuk debat terbuka. Hal itu juga dapat mencegah orang mengekspos korupsi di dunia maya jika mereka takut mendapat ancaman dari pihak berwajib, menurut beberapa pengguna internet. Tidak jelas perbedaan antara RUU itu dari peraturan yang ada, karena media pemerintah hanya memberikan rincian yang samar-samar dan dalam praktiknya pelanggan sudah lama harus memberikan surat-surat identitas saat menandatangani kontrak dengan penyedia internet. Awal tahun ini, pemerintah mulai memaksa pengguna Weibo untuk mendaftarkan nama asli mereka. Pemerintah mengatakan sistem seperti itu diperlukan untuk mencegah orang membuat tuduhan berbahaya dan anonim secara online dan banyak negara lain sudah memiliki peraturan tersebut. "Itu juga akan menjadi  kemunduran terbesar sejak 1989," tulis seorang pengguna Weibo mengungkapkan kemarahannya, mengacu pada protes berdarah pro-demokrasi 1989 yang ditekan oleh tentara. Pengguna internet Cina telah lama harus menghadapi sensor yang luas, terutama untuk topik-topik yang sensitif secara politik seperti hak asasi manusia, dan situs asing populer seperti Facebook, Twitter dan YouTube milik Google diblokir.  Meskipun terjadi panggilan periodik untuk reformasi politik, Partai Komunis yang berkuasa tidak menunjukkan tanda-tanda melonggarkan cengkeramannya pada kekuasaan dan kewenangannya masih absolut.

Artikel Yang Berhubungan



0 komentar:

Poskan Komentar

By :
Free Blog Templates