-->

Kamis, 17 Februari 2011

Kenapa Internet Bisa Picu Stres

VIVAnews - Anda sering mengalami stres dan menyalahkan macetnya lalu lintas, pekerjaan atau kondisi keuangan? Pertimbangkan lagi. Sebab, 'biang keladi' terbesar stres, depresi dan perasaan panik, bisa jadi adalah internet dan laptop Anda.

Sebenarnya bukan hanya laptop, tetapi juga ponsel dan televisi. Menjadi netizen adalah seperti pekerjaan kedua. Melalui blog, email, dan situs jejaring sosial dapat membuat orang saling bersaing mendapatkan informasi baik dari lokal maupun internasional.

Namun, input dan output yang konstan menciptakan gangguan yang bisa membuat Anda sulit fokus untuk melakukan pekerjaan. "Semua informasi yang datang menyebabkan Anda harus melakukan sesuatu. Itu membuat seseorang sering merasa seperti dikontrol daripada mengontrol informasi," kata psikolog asal New York, Brett P. Kennedy, seperti dikutip dari Shine.

Perasaan kehilangan kontrol bisa jadi lebih buruk jika ada tweet atau email yang tidak Anda tanggapi. "Kita menjadi lebih dikondisikan untuk menanggapi setiap komunikasi sesegera mungkin, setelah pesan dikirim," kata Kennedy.

Lalu dengan fasilitas Wi-Fi di setiap tempat akan lebih sulit untuk memberikan alasan kalau Anda tidak bisa segera membalas pesan atau menyelesaikan pekerjaan. "Dalam situasi kerja dan pekerjaan, konsep bekerja mulai dari pukul 9 pagi hingga 5 sore tidak lagi berlaku. Itu karena, karier bisa berisiko jika Anda tak segera membalas email atau pesan dari klien atau atasan," katanya.

Artikel Yang Berhubungan



0 komentar:

Poskan Komentar

By :
Free Blog Templates