-->

Minggu, 20 November 2011

Kerak Hitam Daging Gandakan Risiko Kanker

UNTUK para koki, mulai kini ada baiknya Anda mulai memperhatikan tingkat kematangan masakan, terutama daging. Sebab, ilmuwan telah memperingatkan bahwa daging yang dimasak terlalu matang bisa meningkatkan risiko kanker.

Hal itu ditemukan setelah menemukan adanya lapisan kerak hitam yang terbentuk di luar daging steak yang berupa daging merah mampu meningkatkan risiko tumor usus hingga dua kali lipatnya.

Oleh karena itulah, makanan yang digoreng maupun dimasak memang terbilang berisiko karena suhu panas mengubah gula dan asam di jaringan otot menjadi senyawa penyebab tingkat kanker. Zat penyebab kanker yang disebut mutagen makanan timbul saat makanan digoreng dan dipanggang pada suhu tinggi.

Penelitian sebelumnya yang menggunakan tikus sebagai hewan percoban menilai efek dari daging terbakar pada manusia. Namun, sekarang para ilmuwan di Institut Kesehatan Publik Norwegia melakukan percobaan dengan memasukkan enzim manusia ke dalam tikus untuk mendapatkan pencerahan yang lebih baik tentang bagaimana hal itu memengaruhi kita. Mereka menemukan bahwa setelah tikus itu makan kerak daging matang, risiko mereka terserang tumor kanker melonjak.

"Kami ingin mempelajari perkembangan tumor di usus tikus yang telah direkayasan seperti usus manusia dan membandingkannya dengan perkembangan tumor pada tikus normal yang diberi makanan yang sama," kata para peneliti seperti dikutip Daily Express.

"Hasil penelitian menunjukkan bahwa kejadian tumor usus meningkat dari 31 persen menjadi 80 persen pada tikus tersebut setelah mengkonsumsi zat dari kerak daging." (Pri/OL-06)

Artikel Yang Berhubungan



0 komentar:

Poskan Komentar

By :
Free Blog Templates