-->

Kamis, 12 Mei 2011

Tips Usaha dan Bisnis Cutting Sticker

7 tips inti jika anda tertarik untuk menangkap peluang usaha cutting sticker sepeda motor ini. Tips ini saya dapat dari mas Devan, moderator forum kafegaul sub bidang bisnis dan investasi.

1. Anda harus jago mendesain dan menggambar.
Kalau anda nggak jago, anda harus punya pegawai yang jago mendesain dan menggambar. Pilihan yang kedua ini yang lebih saya rekomendasikan.
2. Mempersiapkan tempat usaha yang layak.
Ada baiknya anda memilih lokasi yang strategis. Terutama yang ramai dilalui kendaraan bermotor. Kalau bisa cari lokasi yang belum ada pemain lainnya. Lokasi yang ramai mempercepat proses pengenalan gerai usaha cutting sticker motor-nya. Kemudian pasang besar-besar papan reklame cutting stiker yang bisa dilihat orang.
3. Ruang usaha yang diperlukan untuk usaha pembuatan ini nggak besar-besar amat.
Anda hanya perlu menempati ruang usaha satu lantai berukuran 3m x 4m atau sekitar 5m x 10m. Ruang usaha tersebut anda bagi menjadi dua, yaitu ruang pelayanan dan ruang produksi.
4. Menyiapkan bahan baku.
Ini ada kaitannya dengan proses pengerjaan stiker. Bahan baku utamanya stiker polos. Selebihnya sticker berwarna. Cukup mudah jika anda ingin mendapatkan bahan stiker ini. Anda bisa membelinya dengan menghubungi para dealer merek-merek stiker ternama, seperti 3M, Aslan, Oracal, Kiwalite, dan lain-lain.
5. Membeli komputer canggih.
Kamoputer yang anda beli harus sanggup mengoperasikan program-program desain semacam Freehand, Coreldraw, Adobe, serta program cutting sticker semacam Art Cut dan Casmate. Harganya sekitar 5-6 jutaan.
6. Membeli alat pemotong stiker (sticker cutting machine).
Fungsi alat ini adalah untuk memotong stiker sesuai dengan apa yang telah dibentuk di komputer. Harga alat ini lumayan mahal, yaitu antara Rp 15 juta hingga Rp 40 juta per buah, tergantung dari jenis dan mereknya.
7. Membeli perlengkapan penunjang kerja usaha cutting sticker motor.
Misalnya, kamera digital, scanner, mesin pencetak (printer), hingga perkakas cutting sticker semisal gunting, pinset, selotip transparan, dan lain-lain. Semua alat ini diperlukan sebagai penunjang untuk bekerja dan berkreasi.

Pasalnya sekarang sudah muncul pesaing serius yang mengancam pasar cutting sticker. Mereka tak lain adalah usaha percetakan digital (digital printing), dan yang bermain adalah para pemodal yang lumayan besar.

Sekarang kita lanjut ke simulasinya…

Investasi
Alat Pemotong : 3 x @Rp. 20.000.000,00 = Rp. 60.000.000,00
Komputer Desain : 3 x @Rp. 5.000.000,00 = Rp. 15.000.000,00
Kamera Digital, Scanner, Printer = Rp. 7.500.000,00
Meja Gambar = Rp. 2.500.000,00
Total Investasi = Rp. 85.000.000,00

Pemasukan
Jasa Cutting Sticker : 2 motor x Rp. 250.000,00 x 30 hari = Rp. 15.000.000,00
Jasa Desain Gambar = Rp. 2.500.000,00
Total Pemasukan = Rp. 17.500.000,00

Pengeluaran
Sewa Ruangan = Rp. 1.600.000,00
Belanja 5 Rol Sticker = Rp. 5.000.000,00
Belanja Perekat Sticker 4 Rol = Rp. 230.000,00
Gaji Pegawai 5 0rang = Rp. 3.750.000,00
Pembuatan Brosur = Rp. 1.250.000,00
Biaya Telepon dan Listrik = Rp. 800.000,00
Total Pengeluaran = Rp. 12.630.000,00

Keuntungan
Laba Bersih : Rp. 17.500.000,00 – Rp. 12.630.000,00 = Rp. 4.870.000,00

Balik Modal
Rp. 85.000.000,00 : Rp. 4.870.000,00 = 17,46 bulan

sumber:dokterbisnis.net

Artikel Yang Berhubungan



0 komentar:

Poskan Komentar

By :
Free Blog Templates