-->

Kamis, 10 Maret 2011

Bursa Asia Terendah Dua Pekan

INILAH.COM, Singapura - Bursa saham Asia melemah, membawa indeks acuan regional ke level terendah dua pekan. Kekerasan di Libya menekan optimisme pemulihan ekonomi global. Apalagi ekonomi Jepang menyusut lebih dari estimasi.

Indeks MSCI Asia Pacific turun 1,5% menjadi 136,35, penutupan terendah sejak 24 Februari. Sekitar empat saham turun untuk setiap yang naik. Indeks naik 1,9% pekan lalu karena data ekonomi Korsel dan AS yang lebih baik dari perkiraan, mendorong kepercayaan dalam pemulihan global, mengatasi kekhawatiran bahwa kerusuhan Timur Tengah akan mendorong tingginya harga minyak.

Naoteru Teraoka, general manager Chuo Mitsui Asset Management Co di Tokyo mengatakan, situasi Libya perhatian pasar terbesar. "Kita tidak tahu apakah kerusuhan ini akan berpengaruh ke Arab Saudi, atau ekspor Libya akan berhenti. Karena dampaknya negatif terhadap ekonomi global. "

Indeks Nikkei 225 turun 1,5%. Produk domestik bruto Negeri Sakura tersebut turun pada tingkat tahunan 1,3% dalam tiga bulan yang berakhir 31 Desember, lebih dari kontraksi 1,1% yang dilaporkan bulan lalu. Sementara perkiraan median ekonom menyebutkan kontraksi 1,2%.

Indeks Kospi Korea Selatan turun 1%. Bank of Korea menaikkan suku bunga untuk kedua kalinya tahun ini, setelah inflasi melebihi batas yang ditargetkan dua bulan berturut-turut. Indeks Hang Seng di Hong Kong tergelincir 0,8%, sedangkan indeks komposit Shanghai turun 1,5%.

Indeks S&P/ ASX 200 Australia juga turun 1,4%. Para pengusaha mem-PHK pekerja pada Februari, karena banjir dan cuaca buruk di timur laut negara itu. Sedangkan indeks NZX 50 Selandia Baru tergelincir 0,2%, setelah bank sentral negara itu menurunkan suku bunga acuan dan berjanji menjaga biaya pinjaman rendah, hingga imbas ekonomi akibat musibah gempa Christchurch dapat pulih.

Kontrak pada indeks S&P 500 turun 0,7%. Indeks turun 0,1% kemarin di New York, jatuh untuk ketiga kalinya dalam empat hari.

Pemimpin Libya Muammar Khadafi melakukan serangan udara dan artileri terhadap pusat fasilitas minyak, selain menawarkan hadiah 500 ribu dinar (US$ 407 ribu) bagi siapa saja yang bisa menangkap pemimpin pemberontak.

Harga minyak naik untuk pertama kalinya dalam tiga hari di New York, dimana eskalasi kekerasan di Afrika Utara memicu keprihatinan baru bahwa gangguan pasokan dapat menyebar ke Timur Tengah. Harga minyak mentah telah meningkat lebih dari 10% tahun ini dan sedang mendekati level puncak pada 2008.

Mitsushige Akino, pada Ichiyoshi Investment Management Co di Tokyo mengatakan, Libya kacau dan rasa ketidakpastian bagi masa depan meningkat, bahkan di negara-negara sekitar Libya, " Sulit mengetahui hingga berapa harga minyak akan naik dan bagaimana imbas terhadap perekonomian. Itu menghalangi investor memasukkan dana baru ke saham. "

Chiyoda Corp, pembangun industri-pabrik dan kontraktor Jepang yang mendapatkan hampir setengah penjualan dari Timur Tengah, memimpin penurunan di bursa Tokyo, dengan anjlok 4,6%. Mitsubishi UFJ Securities Co Morgan Stanley memangkas estimasi harga 12 bulan pada perusahaan menjadi 570 dari 600 yen. JGC Corp, pesaing yang mendapatkan 34% penjualan dari Timur Tengah, kehilangan 2,1%. Hyflux Ltd (HYF), yang memiliki proyek desalinasi di Aljazair dan Libya, turun 1,9% di Singapura.

Toyota Motor Corp, pembuat mobil terbesar dunia, turun 1,7% di Tokyo. Honda Motor Co, produsen mobil Jepang terbesar kedua dair nilai pasar, turun 0,7%. Nintendo Co, pembuat video-game konsol terbesar dunia, tenggelam 1,8%.

Indeks MSCI Asia Pacific telah naik hampir dua kali lipat dalam dua tahun terakhir. Tenggelam ke level terendah delapan tahun pada 9 Maret 2009, setelah pengajuan kebangkrutan Lehman Brothers Holdings Inc pada September 2008. Indeks melanjutkan koreksi, setelah Moody's Investor Service menurunkan rating kredit Spanyol, dengan pandangan negatif.

Indikator produsen bahan material dan perusahaan teknologi informasi memimpin penurunan diantara 10 kelompok industri di indeks MSCI Asia Pacific.

BHP Billiton perusahaan tambang terbesar dunia, turun 3% di Sydney setelah harga tembaga berjangka jatuh. Jiangxi Copper Co, produsen logam terbesar China logam, turun 3,5% di Hong Kong. Mitsubishi Corp, trading house Jepang yang mendapat 40% dari penjualan penyediaan logam dan energi, tergelincir 2% di Tokyo.

Rio Tinto Group, perusahaan tambang terbesar kedua dunia, tenggelam 2,4% di Sydney setelah menaikkan tawaran Riversdale Pertambangan Ltd sebesar 3% menjadi A $ 3,9 miliar (US$ 3,9 miliar).

Osaka Securities Exchange Co melonjak 6,9% menjadi 460.000 yen, kenaikan tajam sejak Agustus 2009, setelah Bursa Saham Tokyo berkeinginan mengadakan diskusi merger dengan operator bursa Osaka.

Samsung Electronics, perusahaan terbesar Korea Selatan dari nilai pasar sekaligus pembuat chip, layar datar dan ponsel terbesar di Asia, turun 2,7% di Seou,l setelah bank sentral Korea Selatan menaikkan suku bunga acuan repo tujuh hari ke 3% dari 2,75%.

Elpida Memory Inc, pembuat chip memori komputer terbesar ketiga dunia, tenggelam 8%, terbesar diantara 1.203 saham di indeks MSCI Asia Pacific. [mdr]

Artikel Yang Berhubungan



0 komentar:

Poskan Komentar

By :
Free Blog Templates